Home / Nasional / Pemilu

Senin, 24 April 2023 - 18:37 WIB

Kasak Kusuk Cawapres, Pengamat: Peluang Erick dan Sandi Lebih Dominan

Nunukan (BERANDATIMUR) – Pasca pengumuman calon presiden (capres) PDI Perjuangan pada Jumat, 21 April 2023, calon walil presiden (cawapres) mulai intens diperbincangkan di berbagai media massa.

Kasak kusuk cawapres ini tentu sangat menarik karena tidak adanya capres yang dominan atau melampui 40 persen dari hasil survei.

Oleh karena itu, posisi cawapres dianggap sangat krusial dan menentukan pemenang pada Pilpres 2024 nanti.

Pengamat politik dari Poltracking Indonesia, Hanta Yudha melalui laman Youtube TVOne pada Senin, 24 April 2023 menyatakan, dari sejumlah nama yang muncul dipermukaan akhir-akhir ini dianggap memiliki peluang yang sama menduduki posisi cawapres.

Bahkan Presiden Jokowi juga pernah melontarkan kepada awak media pada saat usai sholat Idul Fitri 1444 H di Solo. Ada sejumlah nama yang berpeluang menjadi cawapres yakni Erick Thohir, Sandiaga Uno, Airlangga Hartanto, Muhaimin Iskandar, Ridwan Kamil dan Khofifah Indar Parawansa hingga Mahfud MD.

Namun, Hanta Yudha menilai, dari semua nama-nama tersebut masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Tetapi tentunya ada nama yang menonjol dari segi aspek pendukung.

Aspek pendukung yang dimaksudkan adalah basis massa atau elektoral, partai politik, dan tentunya kesiapan logistik.

Hanta berpandangan, aspek pendukung logistik sangat menentukan juga dan yang mungkin tidak dimiliki oleh semua orang.

Tanpa mengabaikan nama-nama lain yang disebutkan Presiden Jokowi, ada dua yang memiliki semuanya utamanya logistik. Yakni Erick Thohir dan Sandiaga Uno.

Erick Thohir misalnya, Menteri BUMN ini sangat besar peluangnya mendapatkan dukungan dari NU. Sebagaimana diketahui, Erick Thohir sudah menjadi bagian dari Banser GP Ansor sejak beberapa tahun sebelumnya.

Ditambah lagi, kesediaan logistik tidak diragukan lagi sehingga peluang diakomodir menjadi cawapres sangat besar.

Jangan Lewatkan  Penetapan 2 Oknum TNI Jadi Tersangka Suap Basarnas, Danpuspom TNI: Menyalahi Prosedur

Begitu juga dengan Sandiaga Uno. Hanta Yudha menyatakan, apabila Menteri Parekraf ini benar pindah ke PPP maka posisi nilai tawarnya cukup besar.

Apalagi, Sandiaga Uno yang pernah bertarung di Pilkada Jakarta dan menang. Pernah juga bertarung pada Pilpres 2019 sebagai cawapres Prabowo Subianto.

Tentunya basis massanya sudah sangat jelas secara nasional ditambah pula kemampuan logistiknya juga mumpuni.

Hanya saja, Hanta Yudha belum bisa memastikan dari kedua nama ini akan berpasangan dengan capres siapa.

Jika Prabowo Subianto tetap maju sebagai capres maka peluang cawapresnya dari kedua nama ini. Bisa jadi, kata Hanta, Sandiaga kembali berpasangan dengan Prabowo apalagi punya posisi tawar apabila berpindah ke PPP.

Sebagaimana diketahui, basis massa PPP ini juga dari kalangan Islam sarungan yakni Nahdatul Ulama (NU).

“Kalau Pak Prabowo maju capres maka bisa berpasangan dengan Sandiaga Uno kembali atau Erick Thohir. Begitu juga dengan Ganjar Pranowo bisa juga salah satunya jika diperhatikan dari berbagai aspek,” ungkap Direktur Poltracking Indonesia ini.

Tetapi, lanjut dia, apabila Prabowo Subianto tidak maju capres maka Erick maupun Sandiaga akan bertarung mendapatkan peluang untuk dipasangkan dengan Ganjar Pranowo.

Hanta juga mengatakan kedua nama ini pun sudah sangat dekat Ganjar Pranowo.

Sementara “King Maker” sendiri tidak terlepas dari Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri, Presiden Jokowi dan Surya Paloh.

Peluang hanya Prabowo Subainto dan Ganjar Pranowo saja yang bertarung pada Pilpres 2024 cukup terbuka atau “all the president’s men” Presiden Jokowi. Ini bisa terjadi apabila salah satu partai politik pendukung Anies Baswedan memisahkan diri dan bergabung dengan koalisi lain.

Jika terjadi “all the president’s men” maka posisi Presiden Jokowi sangat aman keberlanjutan pijakan kebijakannya selama dua periode.

Jangan Lewatkan  Kapolri: Tindak Tegas Penyelundupan Pakaian Bekas (Cakar)

“Kalau terjadi all the president’s men maka posisi Presiden Jokowi sangat aman dalam keberlanjutan kebijakan yang telah dilakukan selama pemerintahannya,” beber Hanta. (Redaksi)

Share :

Baca Juga

Daerah

KPU Nunukan Segera Terima Ribuan Bilik Suara Pemilu 2024

Nasional

Hanya 8 Hari KPK Hatrick OTT, 2 Kepala Daerah Diamankan. Siapa Giliran Berikutnya
Buka Bersama Partai Nasdem Dihadiri Sejumlah Pimpinan Parpol

Nasional

Buka Bersama Nasdem Dihadiri Sejumlah Petinggi Parpol, JK: Tidak Bicara Politik

Nasional

Kemendikbud: Wisuda PAUD, SD, SMP dan SMA Tidak Diwajibkan

Pemilu

Miris Atas Permasalahan Masyarakat, Kurir Makanan Ini Nyaleg di PKN

Pemilu

Masa Tenang, Hari Galau Bagi Caleg

Nasional

Penetapan 2 Oknum TNI Jadi Tersangka Suap Basarnas, Danpuspom TNI: Menyalahi Prosedur

Pemilu

Bersama Parpol, Bawaslu Nunukan Inventarisir Potensi Pelanggaran Pemilu 2024