Home / Nasional

Kamis, 20 Juli 2023 - 20:49 WIB

Mahkamah Agung Larang Pengadilan Kabulkan Pernikahan Beda Agama

Jakarta (BERANDATIMUR) — Mahkamah Agung (MA) secara resmi melarang pengadilan mengabulkan pernikahan beda agama. Keputusan itu dimuat dalam Surat Edaran Mahkamah Agung (SEMA) Nomor 2 Tahun 2023 tentang Permohonan Pencatatan Perkawinan Antar-Umat yang Berbeda Agama dan Kepercayaan.

Terbitnya SEMA ini direspon Majelis Ulama Indonesia (MUI) dengan mengatakan sebagai bentuk penghormatan terhadap ajaran agama-agama di Indonesia.

Melalui Bidang Dakwah dan Ukhuwah MUI, KH M Cholil Nafis dikutip dari laman resmi MUI pada Kamis, 20 Juli 2023 menyatakan, tidak sahnya pernikahan beda agama dan pelarangan pencatatan nikah adalah bagian dari penghormatan dan toleransi kepada ajaran agama.

Kiai Cholil menyampaikan MUI terus berupaya menghalau dan memerangi adanya praktik dan usaha pelegalan terhadap pernikahan beda agama belakangan ini.

Hal itu mengingat adanya pengadilan yang mengabulkan pernikahan beda agama, legalisasi oleh penghulu ilegal, dan gugatan konstitusional sekolompok warga negara ke Mahkamah Konstitusi (MK).

“Oleh karena itu kita bisa menegakkan agama dalam rangka menjaga entitas masing-masing, di saat bersamaan agama bisa menjadi sarana dan landasan menjaga keragaman,” imbuhnya.

Ia memaparkan alasan perjuangan MUI tersebut tidak hanya didorong ajaran normatif dalam agama, melainkan juga kandungan konstitusi juga melarang nikah beda agama.

Menurut dia, konstitusi menghargai adanya entitas ajaran agama masing-masing dari campur aduk dan pembauran. Untuk itu, larangan pernikahan beda agama adalah bentuk orisinalitas menjaga kemurnian ajaran antaragama.

“Berkenaan kita (MUI) memperjuangkan untuk tidak sahkan beda agama karena dalam konstitusi kita itu mengakui entitas masing-masing (agama),” ungkap Kiai Cholil.

Oleh karena itu, keputusan MA itu harus dibarengi dengan kesiapan semua pihak untuk menghormati dan menerima perbedaan masing-masing sebagai kesepakatan bersama (al-mitsaq al-wathani).

Jangan Lewatkan  Seleksi Kompetensi PPPK Tenaga Teknis Dimulai 17 Maret 2023

SEMA Nomor 2/2023 tentang Petunjuk Bagi Hakim dalam Mengadili Perkara Permohonan Pencatatan Perkawinan antar-Umat yang Berbeda Agama dan Kepercayaan resmi diundangkan oleh Ketua MA Muhammad Syarifuddin pada Senin 17 Juli 2023.

Dalam SEMA tersebut dijelaskan
perkawinan yang sah adalah perkawinan yang dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya itu, sesuai dengan Pasal 2 ayat (1) dan Pasal 8 huruf f UU Nomor 1/1974 tentang Perkawinan. (*)

Editor: M Rusman

Share :

Baca Juga

Nasional

Cegah Pekerja Ilegal ke Luar Negeri, Ditjen Imigrasi Permudah Persyaratan Paspor Bagi WNI

Nasional

Pelaku Penembakan di Kantor MUI Pusat, Anwar Abbas: Sudah 2 Kali Datang Mengaku Nabi

Nasional

KPK Geledah Kantor Kemensos, Tri Risma Sebut Nama Jokowi

Nasional

Dukungan Capres Jokowi, Sudah Mengerucut ke Satu Nama

Nasional

Mayoritas Masyarakat Pemilih “Menolak” Sistim Pemilu Tertutup
PUan Maharani Temui Presiden Jokowi di Istana

Nasional

Puan Maharani Temui Jokowi di Istana Merdeka, Serba 2

Nasional

Mentan SYL tak Hadiri Panggilan KPK, Minta Diperiksa 27 Juni 2023

Nasional

Hanya 8 Hari KPK Hatrick OTT, 2 Kepala Daerah Diamankan. Siapa Giliran Berikutnya