Media Asing sebut bakal terjadi perang di Sabah?, milisi Sulu dibantu Filipina 

Media Asing Sebut Bakal Perang di Sabah?
Perang antara milisi Sulu dibantu Filipina dengan Sabah, Malaysia diprediksi akan segera terjadi?
Seperti dilaporkan media luar negeri “This Week in Asia dari South China Morning Post beberapa waktu lalu.
Menurut informasi mengatakan bahwa invansi tersebut bisa terjadi pada 2022 atau sembilan tahun setelah serangan mematikan ke Lahad Datu.
Media asal China ini menyebutkan ada pertemuan yang dihadiri oleh 19 wali kota di Filipina Selatan dengan tujuan untuk merencanakan serangan di Sabah.
Pertemuan yang diklaim digelar pada 1 Desember 2021 ini untuk rencana perekrutan 600 orang untuk menyerang negara bagian Malaysia tersebut.
Mengutip sumber tersebut, laporan tersebut mengatakan bahwa pertemuan itu diatur oleh seorang pejabat senior pemerintah lokal di Filipina Selatan.“Potensi rencana penyerangan Sabah akan membuahkan hasil tergantung pada seberapa besar dukungan politik dan dana yang bisa didapat dari berbagai pihak,” kata sumber itu dalam laporan tersebut.“Banyak pemangku kepentingan di Filipina dan luar negeri bersedia memanfaatkan masalah ini untuk kepentingan politik dan strategis masing-masing,” katanya.Kali ini, sumber tersebut mengatakan sekitar 150 hingga 200 mata-mata dari Sulu diperkirakan akan diarahkan ke Lahad Datu dan Semporna.Kawasan itu akan menjadi tempat pasukan invasi mendarat dan senjata api yang akan digunakan oleh tentara akan dikuburkan di suatu daerah sebelumnya.

Sumber itu mengatakan bahwa ‘jaringan’ tidur berada di Sabah, sementara pengumpulan intelijen dan keamanan telah ditingkatkan di Sabah sejak ditemukannya pertemuan Sulu.

Baca Juga:  Waspada! Indonesia "dikepung", virus Omicron sudah masuk Singapura, Malaysia dan Australia

Rencana tersebut muncul sembilan tahun setelah upaya terakhir Kesultanan Sulu untuk “mengambil kembali” wilayah Kalimantan Utara setelah masalah kedaulatan yang sudah lama gagal untuk bergerak maju.

“Kegagalan ahli waris Kesultanan Sulu untuk mendapatkan persetujuan dari pemerintah Malaysia untuk menyelesaikan hak kepemilikan atas Sabah mendorong pelaksanaan rencana ini,” kata sumber tersebut.

Pada Februari 2013, 200 lebih militer Sulu bersenjata lengkap menyerbu kota pantai timur Lahad Datu atas perintah Sultan Sulu yang memproklamirkan diri, Jamalul Kiram III.

Invansi itu dipimpin oleh saudara laki-laki Jamalul, Agbimuddin, yang keluarganya sedang mencari leluhur di Sabah.

Kesultanan Sulu pernah menguasai bagian selatan Filipina dan Sabah, sebelum pemerintah Inggris memindahkan Sabah ke Federasi Malaysia pada 1963.

Konflik yang berlangsung lebih dari sebulan itu mengakibatkan tewasnya 68 orang dari Kesultanan Sulu, sembilan personel angkatan bersenjata Malaysia, dan enam warga sipil.

Berdasarkan laporan itu, 11 dari 19 walikota yang menghadiri pertemuan rahasia itu menyetujui rencana tersebut sementara sisanya menolaknya.

“Setiap walikota diharapkan menyediakan 50 orang yang terampil dan berani berperang. Biaya amunisi dan logistik lainnya akan ditanggung oleh pejabat tinggi yang juga berjanji untuk menyumbangkan 500.000 peso (Rp143 juta) untuk membangun 100 kapal cepat yang akan digunakan untuk menyerang Sabah,” kata sumber itu lagi.

Baca Juga:  FLASH - Joe Biden Menang di Pennsylvania, Jadi Presiden Amerika

Sumber tersebut mengatakan, menurut rencana, pejabat setempat diyakini telah memasok 500 pucuk senjata api kepada perwakilan lokal di Sulu yang akan dibagikan.

Ketua Institut Penelitian Perdamaian, Kekerasan dan Terorisme Filipina, Rommel Banlaoi juga mengatakan bahwa Pasukan Keamanan Kerajaan Kesultanan Sulu dan Kalimantan Utara memiliki sekitar 20 hingga 30 personel angkatan bersenjata regular.

Tetapi mereka mampu memobilisasi hingga 500 orang bersenjata Tausug sebagai pengganda kekuatan.

Tausug, salah satu etnis dari Sulu, diyakini masih menyimpan dendam di Sabah.

“Niat itu tidak akan hilang karena semua orang di Sulu telah menyebarkan narasi kepada generasi muda bahwa Sabah adalah milik Kesultanan Sulu,” kata Banlaoi.

Profesor studi National War College Asia Tenggara yang berbasis di Washington, Zachary Abuza, memperkirakan pasukan keamanan Kerajaan Sulu memiliki hingga 235 orang selama invasi tahun 2013.

Hanya saja, masih bagian dari orang-orang yang kurang terlatih, bersenjata ringan, dan sangat sesat di bawah kekuasaan sultan.

“Jamalul Kiram meninggal pada 2013. Putrinya terus mengklaim Sabah, meskipun tidak jelas apakah dia memiliki pendukung bersenjata atau sumber daya untuk meningkatkan kekuatan,” kata Abuza.

Secara politik, Filipina tidak berniat membatalkan klaimnya yang sudah lama ada di Sabah.

Baca Juga:  Masuk Malaysia Harus Siap Dikarantina dan Bayar Rp500.000/Hari

Bahkan, Presiden Rodrigo Duterte terakhir bersumpah pada 2016 untuk mengejar klaim negara itu atas Sabah sebagai wilayah Filipina yang berdaulat.

Pada 2019, Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin Jnr menegaskan kembali klaim Filipina atas Sabah selama pengarahan anggaran kongres.

“Kami tidak akan pernah memiliki kedutaan di Sabah. Memikirkan itu adalah tindakan pengkhianatan,” kata Locsin Jnr kepada komite alokasi DPR.

Abuza mengatakan bahwa tidak ada politisi Filipina yang mampu untuk melepaskan klaim di Sabah karena hal itu akan merusak “kredensial nasionalis”nya.

Meskipun demikian, Malaysia tidak pernah mengakui klaim Filipina tersebut dengan alasan penduduk Sabah telah menggunakan haknya untuk menentukan nasib sendiri ketika memilih untuk bergabung dengan Federasi Malaysia pada 1963.

Namun, hingga 2013 Kedutaan Malaysia di Filipina mengeluarkan cek tahunan sebesar Rp18 juta kepada penasihat hukum ahli waris Sultan Sulu sesuai dengan ketentuan perjanjian tahun 1887. (***)

Sumber: BangkaPos
Editor: M Rusman

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here