Pemprov Kaltara tanam ribuan bibit bakau di Desa Ardi Mulyo

Pemprov Kaltara Tanam Ribuan Bakau
FOTO: DKISP Kaltara

Tanjung Selor (BERANDATIMUR) – Untuk memulihkan ekosistem di wilayah pesisir, ribuan bibit pohon bakau (mangrove) ditanam Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara di Desa Ardi Mulyo, Kabupaten Bulungan, Sabtu, 23 Oktober 2021.

Penanaman ribuan bibit pohon bakau ini dilakukan secara simbolis Gubernur Kaltara H. Zainal A. Paliwang bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) dan Dinas Kehutanan seluruh daerah di Kaltara.

Zainal menyampaikan penanaman bibit bakau ini untuk menggantikan pohon-pohon bibit di wilayah pesisir yang telah rusak atau mati termakan usia. Di mana, dalam aksi pelestarian hutan mangrove ini terdapat sekitar 8.000 bibit bakau ditanam.

Baca Juga:  Gubernur Kaltara minta harus perkuat silaturahmi lintas etnis

“Kegiatan ini bentuk upaya Pemprov Kaltara melestarikan hutan mangrove di Kaltara, apalagi hutan mangrove di Kaltara saat ini menjadi percontohan dunia yang dicanangkan Presiden Joko Widodo,” kata dia.

Selain upaya melestarikan hutan mangrove, Gubernur mengatakan, penanaman bibit bakau ini untuk mengembalikan ekosistem yang hidup diseputaran hutan mangrove, mulai terancam keberadaanya akibat rusaknya pohon bakau.

“Jika hutan mangrove rusak pasti ekosistem disekitarnya juga mati, jadi penanaman pohon bakau ini sangat perlu untuk memperbaiki ekosistem yang ada,” kata Gubernur Kaltara.

Saat ini luas hutan mangrove mencapai 181 ribu hektar tersebar di seluruh daerah di Kaltara. Melalui upaya pelestarian ini, kedepannya luas hutan mangrove terus bertambah.

Baca Juga:  Produksi budidaya perikanan Kaltara mencapai 536,9 ton

“Target kita bisa mencapai 200 hektar lebih, sehingga keberadaan hutan mangrove di Kaltara ini berdampak baik dan menambah nilai ekonomis bagi masyarakat sekitarnya,” ungkapnya.

Dalam kesempatan ini, Gubernur turut mengajak masyarakat Kaltara untuk bersama-sama menjaga kelestariran hutan mangrove di Kaltara. Jika perlu, jika ada masyarakat yang mengetahui adanya pohon bakau yang rusak segera dilaporkan kepada terkait.

“Mari kita sama-sama jaga hutan mangrove, jika ada yang rusak segera laporkan agar dapat segera diperbaiki,” harapnya. (dkisp-kaltara)

Editor: M Rusman

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here