Home / Daerah

Selasa, 31 Oktober 2023 - 22:06 WIB

Kasihan, Santri Ini Dianiaya Pengasuhnya di Polman Hingga Luka-Luka

Polman (BERANDATIMUR) – Penganiayaan terhadap santri kembali terjadi. Kali ini kejadiannya di sebuah pondok pesantren di Kecamatan Wonomulyo, Kabupaten Polman, Sulbar yang menyebabkan santri tersebut mengalami luka-luka pada tubuhnya.

Dia adalah santri berinisial Ad (15) yang mengalami luka-luka pada bagian belakang tubuhnya karena dianiaya dengan hanger atau gantungan baju yang terbuat dari besi.

Hasil wawancara dengan santri AD yang masih duduk di kelas II MTS Pesantren Darul Hujfhadz ini mengaku, pelaku pemganiayaannya terhadap dirinya dilakukan oleh pengasuhnya berinisial MB (35).

Kepada awak media ini pada Selasa, 31 Oktober 2023, santri yang menjadi korban ini mengaku hampir tiap dianiaya oleh guru mengajinya berinisial MB ini.

Gara-gara tak tahan lagi atas ulah pengasuhnya itu, AD terpaksa lari meninggalkan pondok pesantren itu.

“Hampir tiap hari dipukuli, saya sekarang tidak di pondok lagi karena sudah tidak tahan dipukuli terus oleh guru ngaji,” tutur AD kepada media ini.

Luka bekas penganiayaan pengasuh Pondok Pesantren Darul Hujfhadz Wonomulyo ini masih membekas di tubuh AD. Ia meninggalkan pondok pesantren tersebut pada Minggu, 29 Oktober 2023.

“Kemarin-kemarin saya masih tahan dengan perlakuan guru demi untuk menimba ilmu tapi terakhir ini pada hari Minggu 29 Oktober 2023 saya suda tak sanggup lagi soalnya guru suda memukul dengan tidak pake perasaan lagi sehingga belakan saya luka dan sangat sakit dan pedis,” tutur AD.

AD msnceritakan, penganiayaan terhadap dirinya apabila disuruh menghafal oleh MB tetapi belum dihafal. ” Kalau belum bisa hapal maka saya harus dipukul sebagai hukumannya, saya di cambuk di bagian belakang berkali kali dengan memakai hanger baju yang terbuat dari kawat (besi) sehingga saya lari meninggalkan pondok,” ungkap AD dengan wajah lesu.

Jangan Lewatkan  O2SN SD, SLB Hingga SMA Sederajat se-Kaltara Dihelat

Orang tua AD bernama Rusdin (43) menyesalkan tindakan oknum guru mengaji anaknya tersebut. Akibat tindakan penganiayaan yang dialaminya anaknya, dia berharap aparat kepolisian memproses hukum agar kejadian yang sama tidak terulang.

“Seharusnya mendidik anak untuk jadi anak yang pintar agar berguna bagi agama dan bangsa bukan justru sebaliknya memperlihatkan perilaku yang buruk terhadap anak usia dini,” ujar Rusdin. (Syarifuddin)

Editor: M Rusman

Share :

Baca Juga

Tingkah LUcu Jemaah Haji di Tanah Suci Mekah.

Daerah

Tingkah Lucu Jemaah Haji Ini Minta Turun Dari Pesawat Karena Ingat Ayamnya di Rumah

Daerah

Santri Korban Penganiayaan Laporkan Pengasuhnya ke Polres Polman

Daerah

Menjajal Jalan Darat Malinau ke Krayan, Inovasi dan Komitmen ZIYAP Membangun Kaltara

Daerah

Sulteng Urutan Keempat Pengguna Narkoba Tertinggi di Indonesia

Daerah

Harga Cabai Rawit di Nunukan Tembus Rp140.000/Kg

Daerah

Hasil Pencermatan DCT di KPU Nunukan, 332 Caleg Perebutkan 30 Kursi
Elpiji Menghilang di Nunukan

Daerah

Elpiji Selalu Menghilang, Warga Perbatasan Butuh Solusi
Korban Tewas di RUmah Kos

Daerah

“Gadis” Cantik Ditemukan Tewas di Rumah Kos